Mukhtarudin Beberkan Alasan Dukung Investasi Perusahaan Gula Asal Dubai di Indonesia

Oleh kawalmukhtarudin

Tim @mukhtarudin.center yang secara resmi mengelola media sosial Drs. Mukhtarudin.

PANGKALAN BUN – Anggota Komisi VII DPR RI dari fraksi Golkar Mukhtarudin, mengapresiasi menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita yang menyampaikan bahwa perusahaan gula raksasa asal Timur Tengah, berminat untuk berinvestasi di Indonesia.

Mukhtarudin mengapresiasi usaha yang telah dilakukan menteri Perindustrian Agus Gumiwang, kebijakan ini dalam rangka meningkatkan produksi gula nasional, khususnya gula rafinasi.

“Pabrik gula rafinasi melayani industri maminfar (makanan, minuman, farmasi) dan pabrik gula berbasis tebu menghasilkan gula konsumsi menuju swasembada gula nasional,” terang Mukhtarudin, Minggu (7/11/2021)..

Politisi Golkar Dapil Kalteng ini mendorong kementerian Perindustrian (Kemenperin) agar menjamin ketersediaan bahan baku gula konsumsi dan rafinasi yang tertuang dalam Peraturan Menteri Perindustrian (Permenperin) Nomor 3 Tahun 2021 tentang Jaminan Ketersediaan Bahan Baku Industri Gula Dalam Rangka Pemenuhan Kebutuhan Gula Nasional.

Lanjut Mukhtarudin, hal ini bertujuan menghindari terjadinya rembesan gula rafinasi ke pasar gula konsumsi, di samping memastikan penyerapan produksi tebu petani dan melindungi petani.

Selain memberikan jaminan ketersediaan bahan baku untuk gula konsumsi dan gula industri, aturan tersebut juga memberikan kejelasan demarkasi produksi masing-masing pabrik gula.

“Dengan begitu indonesia secara bertahap mengurangi ketergantungangan impor gula rafinasi untuk kebutuhan industri kita,” ungkap Mukhtarudin.

Lebih lanjut Mukhtarudin mengatakan kerjasama global yang saling menguntungkan adalah sebuah keniscayaan dalam usaha untuk melakukan percepatan dalam membangun industri di tanah air.

“Saya kira usaha Kemenperin ini mestinya didukung oleh seluruh stakeholder, termasuk kami DPR RI, Komisi VII akan mendukung penuh kebijakan dan usaha untuk meningkatkan produksi gula nasional baik gula konsumsi yang berbasis tebu maupun gula rafinasi untuk kebutuhan industri,” pungkas Mukhtarudin.

Diketahui sebelumnya, Menperin Agus Gumiwang Kartasasmita mengatakan bahwa Al Khaleej Sugar Co (AKS) produsen gula terbesar nomor lima dunia tersebut berkomitmen untuk membangun pabrik gula di Indonesia dengan nilai investasi 2 miliar Dolar AS.

Komitmen itu disampaikan oleh Managing Director Al Khaleej Sugar Co. sekaligus Chairman Jamal A-Ghurair Group, Jamal Al-Ghurair saat bertemu dengan Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita di Dubai.

“AKS akan berinvestasi pabrik gula terintegrasi di Indonesia. Selain memproduksi gula, AKS juga rencananya memproduki bioetanol dan listrik dari biomassa,” kata Agus dalam keterangan resmi, Minggu (7/11). (Yus).

Sumber : https://www.intimnews.com/

Share on: