Banggar DPR RI Apresiasi Menko Airlangga Genjot Program Prioritas PEN Sejak Awal 2022

Oleh kawalmukhtarudin

Tim @mukhtarudin.center yang secara resmi mengelola media sosial Drs. Mukhtarudin.

Pangkalan Bun – Anggota Banggar DPR RI, Mukhtarudin mengapresiasi Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto yang menyatakan program prioritas Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) telah digenjot sejak 2022.

Mukhtarudin mengaku berbagai program Pemerintah selama tahun 2021 telah on track. Kebijakan belanja countercyclical pemerintah, khususnya melalui program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN), telah melindungi masyarakat yang rentan serta menstimulasi sektor usaha untuk kembali tumbuh positif.

“Tentu kita apresiasi karena program PEN ini sudah direalisasi sejak awal tahun ini,” kata Mukhtarudin, Senin, 10 Januari 2022.

Politisi Golkar dari Kalimantan Tengah ini berharap, Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Indonesia (APBN) tahun 2022 harus terus diupayakan pemerintah dan penyerapannya harus optimal, hal tersebut untuk mendorong kebangkitan ekonomi nasional dan mendukung reformasi struktural.

“APBN tahun 2022 juga harus fokus pada penanganan pandemi, sehingga APBN menjadi instrumen untuk menjaga pemulihan ekonomi Indonesia sekaligus mendukung keberlanjutan program penanganan Covid-19,” jelas Mukhtarudin.

Diketahui, Menko Airlangga mengatakan pada awal 2022 ini, pemerintah akan melakukan front loading beberapa Program PEN 2022 atau akselerasi belanja di kuartal I dan II tahun ini. Walaupun dalam pelaksanaannya nanti masih dapat berubah mengikuti dinamika dan situasi di lapangan.

Program tersebut pertama yaitu subsidi bunga Kredit Usaha Rakyat (KUR) sebesar 3 persen pada Januari hingga Juni 2022. Prioritas dilakukan dengan mempertimbangkan tingginya permintaan dan realisasi KUR yang pada 2021 mencapai Rp23,2 triliun per bulan, sehingga perlu dilanjutkan pada 2022. Diberikan perpanjangan tambahan subsidi bunga KUR selama 6 Bulan (Januari-Juni 2022), yang memerlukan anggaran sebesar Rp5,64 triliun.

Selengkapnya : borneonews.co.id

Share on: